Politik

Parlemen

Hukum

Ekbis

Nasional

Peristiwa

Galeri

Calon Dewan

Olahraga

Opini

Daerah

Dunia

Keamanan

Pendidikan

Kesehatan

Gaya Hidup

Otomotif

Indeks

Choi Rubicon

Oleh: Dahlan Iskan
Jumat, 03 Maret 2023 | 08:00 WIB
Share:
Profil Abby Choi, model Hongkong yang tewas dimutilasi mantan suami hingga dijadikan sup-Instagram/ @xxabbyc-Instagram/ @xxabbyc
Profil Abby Choi, model Hongkong yang tewas dimutilasi mantan suami hingga dijadikan sup-Instagram/ @xxabbyc-Instagram/ @xxabbyc

Raja Media (RM), Disway - INILAH pembunuhan yang sangat sembrono. Padahal yang mendalanginya pensiunan polisi. Ia mantan mertua korban sendiri.

Anda sudah tahu kita lagi membicarakan apa: pembunuhan terhadap selebriti medsos di Hong Kong, Abby Choi.

Anda juga sudah tahu: Choi seorang wanita cantik, lima i, punya follower Instagram 100.000 lebih dan berumur matang-matangnya: 28 tahun.

Sembrono: dia hilang saat akan menjemput anaknyi di sekolah. Pasti mudah sekali diketahui. Si anak tahu akan dijemput mamanda. Penjemput tidak datang. Ditunggu. Tidak datang. Ditelepon. Tidak dijawab.

Maka, hari itu, pencarian pun langsung dilakukan. Beda dengan zaman belum ada HP. Sudah hilang tiga hari belum juga diketahui kalau hilang.

Sembrono. Choi biasa pergi dengan sopir pribadi yang juga mantan kakak iparnyi sendiri: Anthony Kwong. Umur 31 tahun.

Keruan saja Anthony langsung jadi sasaran antara. Ia yang pertama dicari. Ternyata ia bukan sekadar hanya sasaran antara. Ia lah sasaran pokoknya.

Tanggal 21 Februari Choi hilang. Dua hari kemudian jejaknya sudah bisa ditemukan. Anthony pasti kebingungan menjawab pertanyaan polisi: di mana Choi. Maka mudah sekali membongkar pembunuhan ini. Langsung terbongkar.

Mantan suami Choi, Alex Kwong terlibat. Mantan mertua Choi, Kwong Kau, terlibat. Bahkan dalangnya. Mantan ibu mertua Choi, Jenny Li, terlibat. Bahkan pacar gelap mantan mertua juga terlibat.

Meski sudah cerai, Choi tetap menjaga hubungan baik dengan keluarga mantan suami. Choi memang punya dua anak dengan Alex. Anthony pun tetap menjadi sopir sekali-kali.

Mantan suami, mantan mertua, dan Anthony juga masih menempati rumah besar 4 kamar yang dibeli Choi.

Di Hong Kong punya rumah 4 kamar adalah orang yang kaya. Pensiunan polisi pangkat rendah tidak mungkin bisa memiliki rumah begitu besar.

Penghasilan Choi memang sangat besar: dia endorser terkenal di Hong Kong. Dia selalu diundang ke pergelaran fashion di Paris. Sebulan sebelum terbunuh pun Choi masih menghadiri acara seperti itu di Paris. Dia juga masih sempat ke London. Foto-foto itu dia unggah di Instagram.

Bahkan Choi sudah kaya sejak dari sono-nya. Ayah Choi orang kaya. Ia kontraktor besar. Sampai punya proyek di Tiongkok.

Apartemen 4 kamar itulah pokok pangkalnya. Apartemen itu dibeli oleh Choi. Pakai uang Choi. Tapi atas nama mertua. Itu untuk menghemat pajak sampai Rp 1 miliar. Kalau Choi yang membeli itu berarti rumah kedua: pajaknya mahal.

Membeli rumah atas nama orang lain memang berisiko. Tapi yang Choi lakukan mencerminkan hati baiknyi. Toh mertua sendiri. Tidak menyangka suatu saat mertua itu menjadi mantan.

Belakangan Choi ingin menjual apartemen tersebut. Choi juga memikirkan bagaimana nasib keluarga mantan suami itu. Maka Choi mencarikan Anthony rumah yang lebih sederhana. Dia akan membelikan keluarga mantan suami itu rumah.

Kalau apartemen 4 kamar itu laku, Anthony akan pindah ke rumah yang lebih kecil. Pemberian Choi.

Rencana itu sudah disampaikan Choi ke pengacaranyi. Pengacara minta bukti bahwa rumah 4 kamar tersebut memang dibeli dengan uang Choi. Bukti ada. Data antarbank bisa menunjukkan semua itu.

Penjualan rumah 4 kamar inilah yang membuat pembunuhan berencana terjadi atas Choi. Perencanaannya sungguh tidak cermat: mengapa Choi diambil saat mau menjemput anak dari sekolah. Pasti mudah ketahuan.

Choi memang sudah kawin lagi. Dengan suami yang kedua juga punya anak 2 orang. Ia anak orang kaya. Ayahnya serang pemilik restoran waralaba yang sudah go public.

Bahwa akhirnya ditemukan di mana Choi berada, pastilah dari pengakuan Anthony. Bukan karena ada penemuan mayat busuk oleh seseorang.

Choi ditemukan sudah dalam keadaan tidak genap. Di sebuah unit apartemen sewaan. Lokasi unit kamar itu amat jauh. Di pinggir laut di New Territory. Bukan yang mengarah ke Shenzhen, tapi yang mengarah ke pelabuhan Tiongkok, Yantian.

Anda sudah tahu: Hong Kong itu terdiri dari tiga wilayah. Yakni pulau Hong Kong, Kowloon yang disewa dari Tiongkok selama 100 tahun, dan New Territory yang juga disewa dari Tiongkok belakangan. Semuanya kini sudah kembali ke pangkuan Tiongkok.

Rumah 4 kamar itu di Kowloon. Yakni di kompleks perumahan orang kaya. Di Kadoorie Hill. Di tengah-tengah Kowloon. Sedang kamar yang disewa di New Territory tadi berjarak sekitar 25 km dari Kadoorie Hill.

Kamar sewa itu rupanya bagian dari perencanaan. Yang menyewa Kwong Kau. Baru seminggu sebelumnya. Kamar kosongan. Tanpa meja, tanpa kursi, tanpa apa pun. Pintu, dinding dan jendelanya ditutupi terpal. Agar kalau ada percikan darah, percikan itu menempel di terpal. Tidak di dinding atau jendela. Lalu terpalnya, kelak, bisa dilepas dan dibakar.

Dari segi itu Kwong Kau sangat hati-hati. Ketika kamar sewa dikembalikan tidak akan ada petunjuk apa pun.

Polisi menggerebek unit yang disewa itu. Ada kulkas di situ. Ada pencacah daging. Ada gergaji mesin. Ada gergaji tangan. Ada mesin pengiris daging. Ada sarung tangan.

Kulkas itu dibuka. Ada dua kaki  Choi. Lalu ada pot yang biasa untuk membuat sop. Ketika dibuka isinya remukan kepala Choi.

Belum ditemukan di mana bagian badan dan tangan Choi. 100 polisi dikerahkan. Termasuk para  penyelam. Dikerahkan juga ekskavator. Tempat timbunan sampah diaduk-aduk. Ada pengakuan beberapa karung dibuang di situ. Termasuk pakaian Choi.

Melihat peralatan yang ada di kamar sewaan itu kemungkinan besar badan Choi akan dihancurkan selembut mungkin. Agar tidak tertinggal sedikit pun jejak. Untuk itu perlu waktu. Tapi waktunya tidak cukup. Keburu ditangkap polisi.

Anthony dan mantan mertua ditangkap lebih dulu. Lalu mama mertua. Alex masih belum ditemukan. Mantan suami ini menghilang. Polisi membuat sayembara: bagi yang menemukannya mendapat hadiah lebih Rp 100 juta.

Akhirnya polisi menemukan jejak Alex. Ia berada di pinggir laut Tung Chung. Di pulau Lantau. Tidak jauh dari bandara Hong Kong. Ia masih di pinggir laut menunggu speed boat yang disewa. Dari Kowloon ke pinggir laut Tung Chung ini memakan waktu 30 menit naik taksi.

Dulu pinggir laut Tung Chung sepi dan sunyi. Sejak bandara pindah ke situ jadi ramai. Banyak sekali apartemen baru dibangun. Ratusan  apartemen tinggi seperti berlomba menuding langit.

Bahkan dibangun pula terminal bus yang sangat besar di situ. Itulah terminal bus untuk tujuan Macau. Lewat tol atas laut terpanjang di dunia. Siapa pun yang ingin ke Macau bisa naik bus dari pulau  Hong Kong atau Kowloon. Lalu diantar ke terminal bus di pulau Lantau dekat Tung Chung. Dari sini naik bus lagi menuju Macau. Lewat tol di atas laut.

Di situlah Alex ditangkap. Mungkin ia akan ke Macau naik speed boat sewaan. Atau akan ke Zuhai. Saat itu Alex membawa uang tunai 500.000 dolar HK, atau sekitar Rp 1 miliar. Ia juga membawa beberapa jam tangan mahal, senilai sekitar 4 juta dolar HK. 

Polisi akhirnya juga menangkap pengemudi speed boat sewaan itu. Ia hanya mengemudikan. Speed boat nya sendiri milik perusahaan. Nama pengemudi itu Lin. Ia akan dibayar hampir Rp 2 miliar untuk pelarian itu. 

Kini empat anak Choi (2 dari Alex, 2 dari suami sekarang) jadi korban. Ibu Choi akan mengasuh anak-anak itu. Empat orang masih ditahan. Tanpa bisa ada penjaminan. Hanya pacar Kwong Kau yang ditahan luar: ia terlibat karena Alex sempat sembunyi di rumahnya. Rupanya sang anak tahu bahwa ayahnya punya pacar itu.

Drama ini akan cepat berlalu. Motifnya sudah ketahuan: soal kepemilikan rumah. Bahwa Choi dimulitasi juga sudah jelas: ingin menghilangkan jejak sehilang-hilangnya. Sampai diiris-iris sekecil-kecilnya, selembut-lembutnya.

Tidak ada wanita, tidak ada takhta. Hanya harta. Itu pun hanya sebuah rumah dan sejumlah jam tangan mahal. Total, nilainya, sekitar Rp 150 miliar.

Saya pun menghubungi sahabat Disway di Hong Kong. Seorang pengacara. Saya bertanya: siapa kelak yang akan memiliki rumah 4 kamar itu?

Kalau betul Choi bisa membuktikan bahwa uang pembelian itu dari dirinyi, suami yang sekarang bisa gugat ke pengadilan. Minta nama kepemilikan rumah itu diubah. Dari mantan mertua Choi ke dirinya. Lalu hukum waris Hong Kong akan berlaku: 50 persen milik suami yang sekarang, 50 persen milik 4 anak Choi.

Tentu tergantung juga apakah Choi meninggalkan wasiat tertulis  sebelum meninggal. Kalau ada wasiat, wasiat itulah yang harus dilaksanakan. Bagaimana kalau sebelum dibunuh Choi dipaksa bikin wasiat? Tentu ini kriminal tambahan bagi Kwong Kau.

Bagaimana kalau akhirnya ketahuan rumah itu di atas namakan Kwong untuk menghindari pajak?

Mudah. Setelah suami Choi berhasil mendapatkan rumah tersebut ia harus membayar sejumlah pajak yang dihindarkan. Ditambah denda.

Kebetulan di sana taat pajak sangat tinggi. Biar pun petugas pajaknya belum ada yang punya Rubicon. (Dahlan Iskan)rajamedia

Komentar:
BERITA LAINNYA
Beras Harbin.
Beras Bansos
Senin, 26 Februari 2024
Mayjen Farid Makruf berfoto di situs Tadulako.-- (Disway)
Madura Kaili
Minggu, 25 Februari 2024
Mie Porang, PorangKU, bikinan petani asal Ngawi: Rudi Fachrudin.--
Hilirisasi Rudi
Sabtu, 24 Februari 2024
Setelah Putaran (Foto: Disway)
Setelah Putaran
Jumat, 23 Februari 2024
Kebun Sorgum di Sumba.-Dokumentasi Pribadi-
Solusi Sapi
Kamis, 22 Februari 2024
Pernyataan sikap Forum Komunikasi Purnawirawan TNI-Polri untuk Perubahan (FKP3). (Foro: Repro)
Kaca Spion
Rabu, 21 Februari 2024